Kenapa berbicara tentang agama membangkitkan emosi orang?

Banyak orang menghindari membicarakan topik agama, terutama di antara teman baik, atau di antara rekan bisnis, dsb. Membicarakan agama dapat dalam waktu sekejap merusak hubungan pertemanan, bisnis, dan merusak suasana keakraban ala Indonesia yg kita jalin pada saat kita kumpul2 nongkrong bersama org lain dgn budaya & kepercayaan yg lain. Kenapa bisa demikian?.

Kita dapat berdebat tentang politik, tentang teori gravitasi, tentang matematika, tentang berbagai macam ilmu yg kita pelajari di bangku sekolah maupun di universitas. Pada bidang2 ini kita ajukan argumen2 yg cenderung objektif (didukung observasi dari eksperimen, pembuktian rumus matematika, berita2 di koran, dsb).

Agama adalah hal yg berbeda. Semua agama memiliki argumen pendukung yg setara.

Tiap agama memiliki:

  1. Tokoh nabi/ juruselamat/ guru agungnya sendiri2 (Muhammad SAW, Yesus, Buddha, Shiwa, dsb).
  2. Kitabnya sendiri2 (Qur’an, Bibel(Alkitab), Tripitaka, dsb).
  3. Aturannya sendiri2 (dilarang makan Babi pd Islam, dilarang makan Sapi pd Hindu, dilarang cerai pd Kristen, dsb).
  4. Tiap agama mengklaim dirinya benar dan merupakan jalan ke Surga/ Nirwana/ Kesempurnaan.
  5. Tiap agama mengklaim agama lain salah/ sesat.

Tiap perdebatan mengenai agama selalu membimbing orang untuk mengutarakan argumen2 yg sama/ setara, lambat laun tentunya mengarah pada debat kusir, di mana satu2nya alasan org untuk memilih agama tertentu adalah dari preferensi pribadinya (subjektif). Dari designnya agama membimbing orang untuk merasa agamanya sendiri yg benar, diskriminasi terhadap umat agama lain, tidak mempertanyakan apa yg diajarkan oleh agama.

Yang paling buruk adalah umat beragama tertentu berusaha menerapkan agama dalam seluruh aspek kehidupannya, termasuk pemerintahan suatu negara, dan dengan demikian lgs mengajak orang untuk konfrontasi dengan pemeluk agama lain. (Contoh di Indonesia: Islam vs Kristen, Islam vs Ahmaddiyah, dsb).

Advertisements