I believe this, you believe that

Bagaimana anda mempercayai sesuatu sebagai benar/ ada?

Banyak orang beragama bergantung pd iman, pada penglihatan supernatural, inspirasi pribadi, dan kitab berusia ribuan tahun. Tapi pada saat seseorang bergantung pd iman, dia akan merasa istimewa, merasa terpilih (the chosen people: http://en.wikipedia.org/wiki/Chosen_people). Lalu pada saat dia bertemu dan berdiskusi dengan orang yg memiliki iman lain, apa yg terjadi?

Mereka masing2 akan mengklaim yg dia percayai sebagai kebenaran (Allah mewahyukan ajarannya pd Muhammad, atau Tuhan mewahyukan pd penulis injil). Kitabnya yg benar, agamanya yg benar, tokoh agamanya yg benar (Yesus, Muhammad, dsb). Muslim akan menggunakan Qur’an, menggunakan mujizat2, bahkan pengalaman pribadinya sebagai bukti. Kristen akan menggunakan Alkitab, mujizat2, dan pengalaman pribadi juga. Tunggu dulu, apa beda antara argumen kedua belah pihak? Dan bukankah ratusan agama dan kepercayaan di dunia menggunakan alasan2 yg serupa? (kitab suci, pengalaman pribadi, mujizat2). Lalu, yg mana yg benar? Yang mana yg anda pilih?

Sebagian besar dari anda kristen, islam, hindu, atau buddha karena anda lahir di keluarga dgn agama tersebut. Anda lahir di Arab dan anda jd islam, lahir di Amerika Serikat dan kemungkinan besar anda kristen, lahir di India maka anda hindu. Apakah apa yg kita percayai ditentukan dari kita lahir di mana?

Ada jalan keluar dari rangkaian perdebatan ini. Kita bisa melihat keluar, melihat pd dunia, dan mendasarkan kepercayaan kita pada bukti nyata, hasil observasi yg bisa direplikasi dan diverifikasi (bisa diulang dan ditest oleh pihak lain di tempat lain). Kita menyatakan kebenaran dari apa yg kita “tahu” benar, daripada yg kita “percaya” benar.

Dengan ini tentu ada banyak misteri yg tersisa. Tapi pada hal2 yg tidak kita ketahui dengan pasti adalah jauh lebih baik dan jauh lebih rendah hati untuk menjawab “tidak tahu” daripada menjawab “tahu” apalagi menjawab “pasti benar”.

Advertisements

Egosentrisme Manusia

Salah satu masalah dalam pemikiran kita adalah egosentrisme. Kita cenderung memikirkan sesuatu secara sempit dari sudut pandang kita. Salah satu contoh ekstrem adalah egosentrisme manusia sbg spesies.

Egosentrisme manusia.

Manusia merasa sebagai makhluk istimewa yg diciptakan pertama kali dan satu2nya. Di mana makhluk lain, matahari bulan bintang dan keseluruhan alam semesta, hanya berperan sebagai dekorasi. Di mana gunung laut bunga2 indah dianggap hanya bertujuan sebagai penghibur mata manusia. Lebih dari sebagai spesies, bahkan manusia memiliki egosentrisme nya sendiri2 sebagai kelompok masyarakat dengan budaya, dan agama tertentu.

Egosentrisme agama.

Tiap agama menjadi sarana implementasi dari egosentrisme manusia pada budaya, daerah, dan kelompok masyarakat tertentu. Sebagai contoh, agama2 besar di dunia saat ini dimulai oleh Yahudi. Yahudi percaya bahwa mereka adalah masyarakat pilihan Tuhan, keturunan langsung (dan satu2nya?) dari manusia pertama. Kristen mengadopsi agama tsb dengan menambahkan Yesus sebagai mesias, dan memperluas definisi masyarakat pilihan Tuhan (menyertakan juga non-yahudi). Islam baru mengadopsi kepercayaan yg sama 7 abad setelah kristen, dengan penyesuaian pada adat arab, dan hukum2 yg keras.

Tiap agama adalah hasil dari implementasi egosentrisme manusia dalam budaya dan kelompok masyarakat tertentu. Islam pada budaya Arab. Kristen dan Yahudi pada budaya Israel. Mesir kuno dengan dewi Osirisnya. Bahkan Indonesia pun memiliki versi egosentrisme agamanya sendiri, spt Kejawen.

Gambar dari Hubble Ultra Deep Field. Tiap titik adalah satu Galaxy yg terdiri dari milyaran bintang, matahari kita adalah salah satunya.

Bila kita melihat betapa bervariasinya makhluk hidup di bumi, planet2 di tata surya, matahari di antara trilliunan bintang2 yang lain di galaksi kita, galaksi bima sakti di antara ribuan galaksi yg lain, apakah pantas bila kita memandang dunia hanya dari mata kita saja?.

Science dan Agama: Analogi Gagak

Gagak hitam

Gagak hitam

Seseorang pernah menanyakan ke saya, bagaimana science dibilang objektif.
Jalan pemikirannya seperti ini:

  • Apakah gagak berwarna hitam?
  • Bila 1000x pengamatan gagak ditemukan hitam, apakah itu jaminan bahwa gagak berikutnya di pengamatan ke 1001 tidak akan berwarna putih?
  • Kemudian apakah pernyataan “gagak berwarna hitam” bisa dibilang objektif/ fakta?

Tiap teori tentu didasarkan pada fakta2 (data2 empiris yg dikumpulkan) . Dan tidak ada jaminan bahwa data2 tsb akan selalu hasilnya sama. (selama ini apel jatuh selalu ke bawah, tetapi tidak ada jaminan bahwa di masa depan tidak akan pernah jatuh ke atas). Lalu kenapa bisa kita percaya terhadap fakta2 tsb, apalagi teori yg dibentuk dari fakta2 tersebut?.

Berikut ini jalan pemikirannya:

  1. Dalam suatu saat, kita bisa menyimpulkan suatu teori dan menyatakannya sebagai kebenaran, berdasarkan data2 yg kita punya pd saat tersebut.
  2. Selama gagak yg kita lihat berwarna hitam, dan kita sudah menemukan banyak sekali gagak (jelas bukan hanya beberapa), maka adalah normal bila kita menyimpulkan bahwa gagak berwarna hitam, dan kita juga bisa bilang bahwa kemungkinan gagak berwarna putih sangat kecil. (faktor2 lain: mutasi dna, dsb, tidak dihiraukan di analogi ini).
  3. Kalau tanpa menemukan satupun gagak putih, kemudian kita dengan kepastian dan percaya diri tinggi menyimpulkan, bahwa ADA gagak putih, bisa berbicara bahasa manusia, mendengarkan permohonan manusia dan mengabulkannya, kemudian menghukum manusia yg jahat, itulah agama.

Penjelasan analogi:

– Pada analogi di atas diasumsikan kita tidak mengetahui apa2 mengenai mutasi dna dan berbagai spesies gagak. (pengetahuan tambahan tsb digunakan untuk contoh penjelasan di bawah).

– “Semua gagak hitam” dan “gagak tidak bisa berbicara”, melambangkan teori sains yg dibentuk berdasarkan data empiris yg dikumpulkan pd suatu saat. Data2 berikutnya (misal: dna dan mutasinya) bisa digunakan untuk update dari teori lama menjadi “tidak semua gagak berwarna hitam” (gagak bisa albino). Tiap update baru tentunya harus diperkuat dengan data2 pendukung yg memadai, sesuai dgn besarnya klaim yg diberikan.

– Bagaimana dengan gagak yg dapat berbicara, mengabulkan permintaan orang (seperti jin Aladdin), seperti pada poin 3 di atas?. Klaim sebesar itu, tentunya membutuhkan pembuktian yg jauh lebih besar daripada hipotesa2 biasa.

– Perasaan atau kepercayaan seseorang sama sekali tidak mempengaruhi keberadaan gagak. Entah gagak ‘ajaib’ itu ada, atau tidak ada. Dengan mengganti definisi gagak tentu bukan jawabannya. Karena kita tidak bisa membuktikan gagak putih ada / tidak ada, maka yg kita bisa lakukan adalah memberikan probabilitas, yang bukan 0% dan bukan 100%, tetapi di antaranya.

– Besarnya suatu klaim, banyaknya dan luar biasanya kemampuan gagak putih, banyaknya dan luar biasanya kemampuan TUHAN (the invisible super-gagak), membuat klaim tersebut membutuhkan pembuktian yg sesuai, yg tentu jauh lebih banyak daripada klaim lain yang normal. (Saksi mata tidak cukup, fotopun tidak cukup, penelitian spesimen di lab dan x-ray anatomi gagak ‘ajaib’ tsb bisa saja jadi bukti yg bagus dan mencukupi).

– Tidak adanya bukti keberadaan gagak putih ‘ajaib’, tidak adanya bukti keberadaan TUHAN, membuat probabilitasnya sangat kecil.

– Inti cerita bukan terletak pada “gagak”, tetapi pada konsep kompleksitas dan besarnya suatu klaim, dan probabilitas klaim tsb. Argumen ini dapat diterapkan pada contoh apapun.

Ahmaddiyah, fenomena perpecahan agama

Perpecahan suatu agama menjadi berbagai aliran adalah sesuatu yg normal dan sudah terjadi dari dulu. Kristen dulunya adalah aliran perpecahan dari agama Yahudi yg percaya bhw Yesus adalah Tuhan (mesias). Islam didirikan abad ke 7 di dunia Arab oleh nabi Muhammad yg berusaha menerapkan Tuhan ala Yahudi ke dalam budaya Arab, dari cerita Adam dan Hawa, Abraham/Abram, Musa, semua diambil dari cerita Yahudi yg sudah ditulis seribu tahun sebelum Qur’an ditulis. Kristen kemudian pecah jadi Katolik dan Protestan, yg kemudian pecah lagi kecil2 jd berbagai aliran. Islam jg memiliki aliran2 spt Sunni, Syiah, dsb. Perbedaan antar aliran tsb bisa kecil dan masih memungkinkan aliran tsb hidup damai satu sm lain, tapi bisa juga cukup besar sampai akhirnya aliran tsb mendeklarasikan diri sbg agama baru.

Sekarang bagaimana dgn Ahmaddiyah?. Ahmaddiyah tentunya bagian dari fenomena universal ini. Agama selalu cenderung berubah dan pecah jd aliran2 lebih kecil. Manusia selalu memiliki pendapat pribadi yg berbeda2, sifat karakter yg berbeda2, dan budaya yg berbeda pula. Dan argumen untuk pro-agama tertentu selalu berdasarkan pd pendapat pribadi.

Karena itulah, akan selalu ada aliran yg muncul dan memisahkan diri dari aliran utama Islam, seperti Ahmaddiyah. Islam mayoritas tentunya memberikan reaksi pertahanan untuk mencegah umatnya pindah aliran ke Ahmaddiyah, karena itulah Ahmaddiyah dibilang sesat, menyebarkan kebohongan, dsb. Bila hari ini umat Islam di Indonesia begitu antipati terhadap Ahmaddiyah, bagaimana sikap umat Islam terhadap agama lain di masa mendatang?

Dalam suatu negara Indonesia yg mendasarkan hukum dan pemerintahannya pada agama, perang antar agama tentunya adalah sesuatu yg tidak bisa dihindarkan. Kecuali kita melakukan sesuatu untuk mencegahnya, menghilangkan sama sekali campur tangan pemerintah dalam agama di Indonesia.

Kenapa berbicara tentang agama membangkitkan emosi orang?

Banyak orang menghindari membicarakan topik agama, terutama di antara teman baik, atau di antara rekan bisnis, dsb. Membicarakan agama dapat dalam waktu sekejap merusak hubungan pertemanan, bisnis, dan merusak suasana keakraban ala Indonesia yg kita jalin pada saat kita kumpul2 nongkrong bersama org lain dgn budaya & kepercayaan yg lain. Kenapa bisa demikian?.

Kita dapat berdebat tentang politik, tentang teori gravitasi, tentang matematika, tentang berbagai macam ilmu yg kita pelajari di bangku sekolah maupun di universitas. Pada bidang2 ini kita ajukan argumen2 yg cenderung objektif (didukung observasi dari eksperimen, pembuktian rumus matematika, berita2 di koran, dsb).

Agama adalah hal yg berbeda. Semua agama memiliki argumen pendukung yg setara.

Tiap agama memiliki:

  1. Tokoh nabi/ juruselamat/ guru agungnya sendiri2 (Muhammad SAW, Yesus, Buddha, Shiwa, dsb).
  2. Kitabnya sendiri2 (Qur’an, Bibel(Alkitab), Tripitaka, dsb).
  3. Aturannya sendiri2 (dilarang makan Babi pd Islam, dilarang makan Sapi pd Hindu, dilarang cerai pd Kristen, dsb).
  4. Tiap agama mengklaim dirinya benar dan merupakan jalan ke Surga/ Nirwana/ Kesempurnaan.
  5. Tiap agama mengklaim agama lain salah/ sesat.

Tiap perdebatan mengenai agama selalu membimbing orang untuk mengutarakan argumen2 yg sama/ setara, lambat laun tentunya mengarah pada debat kusir, di mana satu2nya alasan org untuk memilih agama tertentu adalah dari preferensi pribadinya (subjektif). Dari designnya agama membimbing orang untuk merasa agamanya sendiri yg benar, diskriminasi terhadap umat agama lain, tidak mempertanyakan apa yg diajarkan oleh agama.

Yang paling buruk adalah umat beragama tertentu berusaha menerapkan agama dalam seluruh aspek kehidupannya, termasuk pemerintahan suatu negara, dan dengan demikian lgs mengajak orang untuk konfrontasi dengan pemeluk agama lain. (Contoh di Indonesia: Islam vs Kristen, Islam vs Ahmaddiyah, dsb).