Apakah agama buat orang berlaku jahat?

Ada dua macam pernyataan, berlaku untuk agama tertentu atau bisa juga semua agama:

1). Agama (pasti) buat semua orang jadi jahat
– Misal: “Islam adalah agama teroris”, “Semua muslim pro-kekerasan, bom bunuh diri”.

2). Agama (pasti) buat semua orang jadi baik
– Misal: Segala kekerasan dan terorisme tidak ada hubungan dgn Islam, Crusade dan perang suci tidak ada hubungan dgn Vatikan. Orangnya yg jahat, bukan agamanya.

Banyak orang menuduh kita-kita yg mengkritik agama bahwa kita generalisasi dgn mengambil posisi 1. Mereka biasa bilang: “Kenapa berpendapat seperti itu?”, “Apakah kalian menutup mata terhadap keberadaan muslim2 yg baik pd sesama?, yayasan amal islam?”. Tetapi kemudian orang-orang yg sama mengambil posisi 2. “Tidak ada yg salah dengan Islam” atau “… dgn Kristen”, dsb.

Kenyataannya, orang harus sadar bahwa kedua posisi tersebut adalah Generalisasi, dan keduanya tidak benar. Agama (semua agama/ semua aliran dari suatu agama) memang tidak buat semua penganutnya jadi teroris, tetapi agama juga tidak ‘innocent’ dlm banyak tindakan diskriminasi, kekerasan, dan tindakan terorisme yg terjadi sepanjang sejarah manusia.

Pada saat kita melakukan generalisasi, kita jadi melewatkan kesempatan berharga untuk mengamati lebih jeli, lebih dalam, lebih akurat tentang kenyataan yg ada. Ada elemen-elemen dalam agama yg mendorong adanya kepatuhan total dari penganutnya, dimana beberapa ayat-ayat ‘suci’ yg problematis bisa mempengaruhi perilaku ataupun norma-norma kemanusiaan seseorang. Selain itu juga ada berbagai macam agama dan aliran dari suatu agama, Timur dan Barat (dan Timur Tengah), tanpa Tuhan satu Tuhan atau banyak Tuhan, dgn blasphemy law ataupun tidak, penekanan pd kepatuhan atau pd meditasi, dll. Khusus soal “mendorong adanya kekerasan”, agama satu dan yg lainnya tidak sama atau setara, aliran satu dan yg lainnya juga tidak sama atau setara.

Jadi, sekali lagi, pernyataan 1 dan 2 adalah generalisasi dan salah. Ada jalan lain yang lebih baik, ada pilihan ke tiga:

3). Amati bagian apa yg ada di dalam agama (organisasi, komunitas, ataupun ajarannya) yg buat orang jadi baik, apa yg buat orang jadi jahat. Bersikap jujur pada saat menilai agama, dan hindarkan generalisasi. Amati bagian apa, ajaran apa, ayat mana, kitab mana, atau aliran mana yg bermasalah dan berikan penilaian pada bagian tersebut.